Beranda > Music > I WAYAN BALAWAN

I WAYAN BALAWAN

Balawan lahir di Gianyar, Bali pada 9 September 1972. Mulai bermain gamelan pada usia 8 tahun dan mulai belajar gitar pada usia 12 tahun. Pada tahun 1993, Balawan mendapat beasiswa untuk belajar di Australian Institute of Music di Sydney selama 3 tahun. Beberapa tahun belakangan ini Balawan mulai mendalami teknik bermain gitar yang dikenal sebagai touch technique (tapping technique) dengan menggunakan 8 jari yang menyerupai piano. Dimana tangan sebelah kiri berfungsi memainkan kord dan bass sedang tangan kanan memainkan melodi.

Sekembalinya ia dari Australia tahun 1997, Balawan kemudian membentuk kelompok Batuan Ethnic Fusion yang terdiri dari I Wayan Balawan, I Wayan “pecok” Suastika, I wayan “mangku” Sudarsana, I Nyoman Marcono, I Nyoman “panak supire” Suwidha, I Gusti Agung Bagus Mantra, I Gusti Agung Ayu Risna Dewi dan Ito Kurdhi. Mereka memainkan berbagai instrumen seperti Cengceng, Rindik, Reong, Suling, Genjek, Kemply, Cymbals, Kendang dan lain-lain.

Kelompok ini tampil secara reguler di Bali, juga sempat tampil di Jakarta Jazz Festival tahun 1997. Balawan juga sempat tampil dalam acara BALI JAZZ PARADE yang digagas oleh Bali Jazz Forum. Dengan menampilkan perpaduan alat musik elektrik (gitar dan bass) dengan instrumen tradisi Bali, Batuan Ethnic Fusion menjadi group yang unik. Bahkan dalam beberapa kesempatan di Bali, Batuan Ethnic Fusion tidak hanya tampil dalam bentuk musik hidup namun juga ditemani dengan penari.

Pada Oktober 1999, Balawan & Batuan Ethnic Fusion merilis album debut mereka yang berjudul gloBALIsm. Sebuah album yang digarap oleh produser Dewa Budjana, dengan label Chico & Ira Productions dan didistribusikan oleh Aquarius Musikindo. Komposisi yang ditawarkan merupakan paduan antara musik tradisional Bali dengan sentuhan modern, dengan lirik yang mencampurkan bahasa Bali dan Inggris. Terdapat juga penampilan Balawan secara solo dan duet dengan Dewa Budjana.

Proses rekaman album gloBALIsm dilakukan di Stasiun RRI Denpasar oleh Jimmy Sila. Namun untuk dua lagu, ‘Putri Cening Ayu’ dan ‘Morning of the Earth’ direkam di Studio oleh Dewa Budjana. Bagian mixing dan mastering digarap oleh Indra Lesmana.

Tahun 2001 lalu, I Wayan Balawan lewat sebuah label Jerman, Acoustic Music Records merilis album yang diberi titel sesuai dengan namanya sendiri, Balawan. Album ini berisi 17 lagu yang merupakan paduan antara nomor standar dan orisinil bahkan tradisional bali yang khas. Ada karya Antonio Carlos Jobim, Cole Porter, V. Young, Duke Ellington, G. Gershwin dan lain-lain. Yang menarik salah satunya tentu saja adalah ‘Putri Cening Ayu’ yang dimainkan dengan teknik ‘touch/touch’ tapping menggunakan gitar bersenar 12.

Dalam linear notesnya ia menulis, “Music is a gift. It is an expression of life. An Image of the soul. I dont consider my music as belonging to any particular genre….” (WJ)

Share on Facebook

Like this on Facebook

Kategori:Music
  1. Juni 19, 2010 pukul 3:55 am

    huft….
    musik abis ya beth…..
    dapat dari mana berita ne???
    q baru tauuuu
    heheheheheheeee
    keren y si i wayan balawan…
    bisa buat gitar bersenar 12…
    baruu tauu ane…

  2. Maret 27, 2011 pukul 3:06 pm

    dewa gitar dari bali.. nice share gannn :thumbsup: hihihiii

    • alfo91
      Maret 27, 2011 pukul 3:29 pm

      seppppp,,,,,

  3. MOLO SILABAN
    Maret 30, 2011 pukul 11:20 am

    bg…
    masih ada info yang lain g?
    tentang paduan suara gitu…
    hehehehehe…

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: